#JuliNgeblog Der Erste Tag

Hari ini secara tidak sengaja saya melihat twit dari omari dan petra tentang tantangan menulis blog setiap hari di bulan Juli. Setelah melihat arsip blog ini, ternyata tulisan terakhir dibuat di tahun 2014. Sudah lebih dari satu tahun blog ini tidak terbarukan. Saya pikir ini momen yang baik untuk kembali memakmurkan blog ini dengan tulisan-tulisan yang mungkin diwarnai kode program, opini dengan argumen yang masih mentah, galauan mahasiswa doktor yang sudah masuk tahun ke-empat, atau sekadar selentingan acak.

Sebagai pengantar, saya akan menceritakan kondisi saya saat ini. Saya masih tinggal di Wina, Austria. Alhamdulillah, sejak Oktober tahun lalu anak dan istri sudah ikut menemani. Beasiswa DIKTI sudah terhenti sejak awal tahun, dan karena satu dan lain hal saya tidak sempat mendaftarkan perpanjangan beasiswa untuk semester ini (Sommer). Saya akan coba mengajukan lagi perpanjangan beasiswa semester musim dingin. Kabar terbaru yang saya terima, dua paper di lab kami di sini belum berhasil masuk jalur riset dan jalur resource di ISWC 2016. Kemungkinan akan dialihkan untuk dipublikasi di jalur workshop pada acara yang sama.

Saya cukupkan dulu tulisan ini mudah-mudahan jadi awal yang baik. Sampai jumpa di tulisan berikutnya (besok)! kalau hampir terlewat, mohon diingatkan 😀

 

dua angka terakhir pemangkatan bilangan bulat

Berawal dari status kawan di facebook tentang tantangan kecil di hackerrank 2 minggu yang lalu. Akhirnya saya ikutan mencoba membuat program sederhana dengan python. Sebetulnya hanya iseng saja di sela-sela menulis.

Persoalannya adalah diberikan dua buah angka yaitu K dan N.  Hal yang ditanyakan adalah 2 angka terakhir dari deret S = 1^N + 2^N + … + K^N
Read More

On Big Data and me

Beberapa tahun yang lalu, Saya mendengar pertama kali istilah “Big Data”. Kala itu istilah ini bagi saya masih terasa seperti jargon marketing, ‘buzzword’, ‘hype’, atau euforia yang membuat definisinya terdengar menarik namun maknanya sulit dipahami. Teknologi pada waktu itu juga memang sedang ramai-ramainya dengan media sosial dan mungkin awal dari revolusi penyampaian ide dari yang konyol sampai yang luar biasa (konyol, eh maksudnya) serius.

Sekarang mungkin masih banyak ekspresi yang terdengar hiperbola namun setidaknya potongan puzzle-nya sudah semakin jelas. Dalam bidang informatika, topik yang saya pelajari lebih banyak menitikberatkan pada proses algoritmik untuk menganalisis data yang pada dasarnya kompleks seperti multimedia (misal peta, gambar, dan video). Istilah ‘big data’ sendiri saya dengar pertama kali dari area yang lebih banyak penekanan pada data dan bagaimana penanganannya. Sekarang Saya cenderung memahami istilah big data sebagai sebuah konvergensi teknologi.

Read More

Grid Shifts for Coordinate Transformation

Introduction to Look-up tables
Back in the DOS era and 80×86 CPU (I guess it’s quite old), mathematical operations for 3D Graphics were too expensive. One of the tricks to speed-up the graphics pipeline was using a pre-computed trigonometric functions implemented in a table. The benefit of using discretization of function parameter is measured by how complex the computation of function relative to accessing a table using a discretized input parameter. This method of replacing function call into looking up a table for already computed values are generally called Memoization.

Generalizing Look-up table for higher dimension
In previous example(trigonometric function) the input parameter is only one. If we think the parameter as a dimension, then the domain of the input parameter is a one dimensional object (a line). Of course the memoization technique is not only limited to one dimensional look-up table but can also be generalized to higher dimensions. In 3D Graphics (again), The memoization for higher dimension is used in texture mapping (2D) or voxel(volume pixel) representation for object modeling.

Grid shift: LUT in Coordinate transformation
Now let’s move from 3D Graphics to another area. In Geospatial domain, the same technique (look-up table) is used to transform coordinate from one Coordinate Reference System (CRS) to another CRS. Since most geographical coordinates only has two horizontal components (latitude and longitude). The look-up table is in the form of a two-dimensional grid. This grid-based transformation is also known as ‘Grid Shifts’.
Read More

Simple Entity Extraction from News Article in Bahasa Indonesia

Tulisan kali ini membahas cara mengekstrak informasi dari teks berita menggunakan python. Entitas yang dimaksud adalah entitas berupa tempat, orang, organisasi atau entitas lain yang diketahui dalam basis pengetahuan. Basis pengetahuan yang dipakai dalam tulisan ini adalah dbpedia bahasa Indonesia. Sebetulnya DBPedia sudah menyediakan layanan semacam ini yaitu Spotlight namun sayangnya belum tersedia dalam bahasa Indonesia.
Read More

GSoC 2013 so far : pre mid-term Evaluation

It’s been quite a while since my last post about Google Summer of code activities. I was trying to understand the inner working of the library which I use and gathering deeper knowledge about spatial coordinate and mapping. As I may previously mentioned in earlier post, I am working with GDAL and PROJ.4 Library. GDAL/OGR is mainly used for supporting many raster/vector format and also dealing with WKT (Well Known Text) representation of coordinate system. The Coordinate system is defined in WKT Format although in the GDAL/OGR Library, the main coordinate system transformation is done in the PROJ.4 library which is wrapped through an interface which consists of OGRSpatialReference and OGRCoordinateTransformation.
Read More

Histogram of Oriented Gradient in Numpy

Di tulisan terdahulu saya pernah mencoba menulis tentang menghitung fitur HOG lalu tulisan tentang mempercepat perhitungan hog dengan menggunakan inlince c++ dari scipy. Tulisan kali ini sebetulnya hampir sama dengan tulisan terdahulu, yaitu menghitung fitur yang sama, yang berbeda adalah tulisan yang dulu dibuat dengan menggunakan interface opencv versi 1 (import cv) sedangkan tulisan kali ini dibuat menggunakan interface versi kedua (cv2). Pada opencv versi pertama, objek citra disimpan menggunakan struktur berbasis C (IplImage) sedangkan di versi 2, objek citra sudah terintegrasi dengan Numpy array (ndarray) dan opencv versi 2 sudah ditulis ulang dengan menggunakan C++. Dengan terintegrasinya struktur penyimpanan citra menjadi array numpy, maka operasi2 pengolahan citra jadi seperti yang dilakukan dengan MATLAB. operasi-operasi tertentu juga menjadi makin mudah melalui operasi array slicing yang ada pada Numpy. Oleh sebab itu, saya coba membuat algoritma penghitungan fitur HOG yang mengeksploitasi fasiltas yang ada di Numpy yang lebih cepat karena menghindari loop yang eksplisit dilakukan pada kode python tetapi mendelegasikan operasi yang bersifat element-wise ke numpy.

modul yang diimpor
kalau di versi opencv pertama modul yang digunakan adalah cv, maka sekarang adalah cv2. modul cv masih dapat diakses untuk menjaga kompatibilitas ke versi sebelumnya menjadi submodul di dalam cv2.

# jika ingin menggunakan antarmuka opencv versi 1
import cv2.cv as cv 
# interface opencv versi 2
import numpy as np
import cv2

Menghitung HOG secara umum
fitur HOG yang dibahas pada tulisan ini adalah varian penyederhanaan dari varian-varian utama yang digunakan saat ini :

  • varian HOG Dalal-Triggs untuk pedestrian detection
  • varian HOG Felzenswalb untuk deformable part model di PASCAL VOC (Visual Object Categories/Classes) Challenge

Read More